Capung, Predator Cilik Pemberi Alarm Lingkungan

Gambar Capung tombak loreng. | Foto: Tommy Apriando/Mongabay
Gambar capung tombak loreng. | Foto: Tommy Apriando/Mongabay

Gardaanimalia.com – Capung memiliki mata majemuk yang terdiri dari mata kecil-kecil, kemudian disebut ommatidium yang merupakan salah satu ciri khas insekta ini. Ia memiliki sayap transparan dengan bentuk memanjang yang seringkali memantulkan warna-warna yang cantik.

Apakah kamu tahu, capung termasuk ke dalam bangsa apa? Yap, betul sekali. Ia termasuk ke dalam bangsa odonata.

Capung adalah hewan akuatik dan non akuatik.[1]https://www.greeners.co/flora-fauna/capung/ Habitat satwa satu ini sangat luas, termasuk habitat sawah. Prof. Damayanti Buchori, MSc dari IPB mengungkapkan, bahwa ia hidup di tiga dunia, yakni air, darat, dan udara.

Ia hidup di dalam air ketika dalam fase telur dan larva. Saat berkembang menjadi nimfa, ia akan merambat ke batang-batang tanaman hingga akhirnya menjadi capung dewasa yang terbang di udara. “Itu tidak semua serangga bisa seperti itu,” kata Prof Dami.[2]https://koransulindo.com/presiden-capung-indonesia-dan-pencetus-odolantology-wahyu-sigit/

Buku Naga Terbang Wendit tahun 2013, menyebut bahwa capung merupakan serangga terbang pertama di dunia. Ia muncul sejak zaman karbon, 360-290 ratus juta tahun lalu.

Keragaman capung di Indonesia belum dapat dipastikan berapa jumlahnya, namun banyak riset menyebutkan spesies serangga terbang tersebut di Tanah Air kita berada pada peringkat nomor dua setelah Brazil. Jumlah itu mencapai 900 dari 5.680 jenis capung dunia atau sekitar 15%-nya.[3]https://www.mongabay.co.id/2020/11/09/melihat-perubahan-iklim-lewat-capung/

Indonesia pernah memiliki atlas capung, karena waktu itu, Lieftinck direktur Museum Zoologi Bogor merupakan seorang ahli capung. Dari situlah akhirnya dimiliki database keragaman satwa liar tersebut.

Akan tetapi pada tahun 1954, aktivitas-aktivitasnya berhenti di Indonesia, Lieftinck pulang ke Belanda dan membawa beberapa spesimen. Sejak saat itu, penelitian-penelitian serius terkait satwa terbang yang kini sebagain dari jenisnya sudah sulit ditemui itu tidak dilakukan lagi.[4]https://www.mongabay.co.id/2020/01/07/kecintaan-wahyu-pada-capung-satwa-indikator-lingkungan/

Sedih ya, huhu. Tapi tenang Sob, karena sekarang Indonesia Dragonfly Society sedang mencoba melakukan perbaruan data terhadap atlas capung yang sebelumnya telah dikumpulkan oleh Lieftinck.

BACA JUGA:
Fakta Lumba-lumba Bongkok yang Sering Dikira Albino

Capung sebagai Bio-Indikator Lingkungan

Kehidupan capung sangat bergantung pada kualitas air. Dalam siklus hidupnya, ia akan mengalami metamorfosis tidak sempurna dari telur menjadi nimfa, kemudian baru menjadi capung dewasa.

Dalam fase bertelur hingga menjadi nimfa, ia lebih banyak menghabiskan hidupnya di sungai, rawa, bakau, dan perairan seperti kali. Nimfa capung juga terbilang cukup sensitif terhadap pencemaran air.

Sehingga keberadaan capung bisa menandakan daerah-daerah yang masih baik dan mana saja yang sudah tercemar.[5]https://www.mongabay.co.id/2013/05/06/capung-si-jagoan-mungil-penjaga-air-untuk-manusia/ Pun ketika telah dewasa, capung hidup tidak jauh-jauh dari air meski rata-rata umurnya hanya sampai empat bulan.

Itulah mengapa, jika kondisi lingkungan air tercemar, capung tidak dapat tumbuh atau berkembang biak. Jika kondisi ini terus terjadi dan meluas, dikhawatirkan populasinya dapat menurun.

Namun, menurut pendiri dan ketua Indonesia Dragonfly Society, Wahyu Sigit Rahadi, tidak semua capung bisa dipakai untuk asesmen lingkungan.

Dalam wawancara bersama Mongabay, ia menjelaskan bahwa capung yang dapat menjadi indikator lingkungan adalah capung yang hidup di naungan. Hal itu disebabkan karena mereka sangat bergantung terhadap keragaman vegetasi, kualitas udara, dan air yang baik.

Capung-capung yang sensitif terhadap perubahan tutupan vegetasi adalah beberapa golongan capung jarum (Zygoptera) dari famili Coeagridae, Platycnemididae, dan capung besar (Anisoptera) dari famili Aeshnidae, tertuang dalam buku Capung Kelola Sendang: Mengumpulkan yang Terserak, Merawat yang Tersisa.

Jenis-jenis capung itulah yang bisa digunakan sebagai penanda kualitas habitat terestrial karena mereka membutuhkan tutupan vegetasi sedang hingga rapat. Jika tutupan vegetasi mengalami perubahan atau alih fungsi, maka keberadaan jenis-jenis tersebut akan hilang.[6]https://repository.zsl.org/media/314637-capung-kelola-sendang-00475159.pdf

Di sisi lain, serangga terbang itu juga dapat menjadi indikator dampak perubahan iklim. Meski risetnya masih sangat terbatas, pada 2010 misalnya, ada salah satu Jurnal BioRisk, 5 edisi khusus yang membahas tentang capung.

BACA JUGA:
Badak Jawa Terancam Kepunahan, Kini Menjadi Mamalia Terlangka di Bumi

Dalam pengantar jurnal, Jeffrey A. McNeeley menyatakan capung bisa menjadi alat untuk memantau perubahan iklim karena ia mudah diidentifikasi, sangat sensitif terhadap perubahan, tiap spesies memiliki distribusi berbeda-beda, dan mereka berkembang biak relatif cepat.[7]https://www.mongabay.co.id/2020/11/09/melihat-perubahan-iklim-lewat-capung/

Ahli serangga dari Universitas Gadjah Mada Yogyakarta, Saputa kemudian menerangkan bahwa perubahan iklim jelas menyebabkan kenaikan suhu air dan hal itu memengaruhi kadar oksigen di dalamnya.

Semakin panas air, maka semakin sedikit kadar oksigennya. “Otomatis capung akan susah untuk hidup,” papar Saputa.[8]7.https://www.mongabay.co.id/2016/07/11/begini-dampak-perubahan-iklim-terhadap-penurunan-populasi-capung/

Gambar Capung jarum di Jatiluwih, Tabanan, Bali. | Foto: Anton Muhajir/Mongabay
Gambar capung jarum di Jatiluwih, Tabanan, Bali. | Foto: Anton Muhajir/Mongabay

Capung adalah Predator

Tak kalah penting, rupanya serangga ini juga berperan sebagai predator di alam. Ia berfungsi menjaga keseimbangan ekosistem, termasuk ekosistem pertanian. Ia adalah predator bagi beberapa hama yang dianggap mengganggu seperti kutu daun, wereng, lalat, lalat buah, beberapa walang sangit, juga nyamuk.[9]https://www.mongabay.co.id/2013/05/06/capung-si-jagoan-mungil-penjaga-air-untuk-manusia/[10]https://www.mongabay.co.id/2020/01/07/kecintaan-wahyu-pada-capung-satwa-indikator-lingkungan/

Ketika berada dalam fase nimfa, ia menjadikan plankton, ikan kecil, dan jentik-jentik nyamuk sebagai makanannya.[11]http://berita.upi.edu/capung-bio-indikator-dari-bangsa-odonata/ Nimfa capung suka makan nyamuk. Saat dewasa, ia dapat memakan sekitar lima puluh nyamuk dalam sehari saat terbang.

Itulah mengapa, satwa terbang tersebut juga disebut pengendali nyamuk biologis.

Capung dan Lingkungan Kini

Berkurangnya capung dari habitat dipengaruhi oleh beragam hal. Josef Settle dalam jurnalnya menyatakan perubahan iklim, penggunaan bahan kimia, invasi biologis, dan hilangnya penyerbuk adalah penyebabnya. Tiga yang pertama merupakan sebab langsung, hanya penyebab terakhir yang bukan sebab langsung.[12]4.https://www.mongabay.co.id/2020/11/09/melihat-perubahan-iklim-lewat-capung/

Mencegah pencemaran lingkungan, terutama daerah perairan mungkin nampak sulit dilakukan di zaman yang penuh dengan kegiatan industri ini. Namun, sebagai manusia sudah seharusnya kita menjaga lingkungan dan alam sekitar.

Hal paling sederhana yang bisa dan harus kita praktikkan adalah dengan tidak membuang sampah ke sungai. Seharusnya, itu bukan hal yang sulit ‘kan?

BACA JUGA:
Satu Lagi Spesies Endemik Sulawesi yang Langka, Kupu-kupu Bidadari!

Cara lain yang dapat kita lakukan, di antaranya ialah membuat habitat buatan atau kolam untuk capung. Pengalaman membuat habitat buatan untuk capung pernah diceritakan oleh Doni dalam blog pribadinya.

Dalam eksperimen tersebut, ia berhasil mendatangkan beberapa jenis capung dan membiarkan mereka meletakkan nimfanya di kolam tersebut.[13]https://putuwignya.wordpress.com/2014/12/30/habitat-buatan-bagi-capung-hasil-dari-angan-angan/

Capung dan Kenangan

Masyarakat Indonesia memang kerap kali mengenal dan memiliki kepercayaan terhadap mitos-mitos yang diwariskan secara turun-menurun. Hal tersebut tidak jarang melibatkan keberadaan flora dan fauna di lingkungan tinggal mereka.

Ketika berbicara tentang capung, maka masyarakat Jawa Timur mengenal hewan ini sebagai obat bagi anak kecil yang suka ngompol. Di mana orang tua mereka akan membiarkan si capung menggigit bagian pusar si anak.

Mirip dengan di Bali, anak kecil yang anyang-anyangan -bahasa lokal untuk anak yang sering kencing- juga dicarikan capung untuk menggigit bagian pusarnya.[14]https://www.mongabay.co.id/2020/11/09/melihat-perubahan-iklim-lewat-capung/

Anak-anak di lingkungan pedesaan zaman dahulu juga pasti akrab dengan keberadaan capung di sekitar mereka. Di area persawahan misalnya, mereka biasa bermain tangkap serangga terbang itu menggunakan alat sederhana yang dibuat sendiri.[15]11.https://www.idntimes.com/hype/throwback/iip-afifullah/7-hal-unik-capung-ini-bikin-masa-kecil-bahagia-c1c2/7

Jadi, masihkah kamu menemui capung di sekitar rumah tinggalmu seperti saat kecil dulu? Jika tidak, maka mungkin alarm peringatan dari capung telah berbunyi.

Referensi[+]

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments