Kenali 4 Jenis Ikan Belida yang Dilindungi

  • Share
Kenali 4 Jenis Ikan Belida yang Dilindungi
Gambar ikan belida yang dilindungi | Foto: Dinas Perikanan Kutai Barat

Gardaanimalia.comIkan belida adalah salah satu jenis ikan air tawar endemik Indonesia. Ikan ini hidup di sungai besar dan area danau tepatnya berada di wilayah Kalimantan, Sumatera, hingga Jawa. Bbelida merupakan hewan langka yang menjadi incaran masyarakat. Banyak yang menjadikannya sebagai santapan, ada pula yang menangkapnya untuk dipelihara sebagai ikan belida hias. Harga ikan belida memang terbilang mahal.

Namun, penangkapan tersebut lama kelamaan mengacam populasi belida hingga akhirnya ikan ini masuk dalam jenis ikan yang dilindungi oleh Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 2021 tentang Jenis Ikan yang Dilindungi.

Belida berstatus ikan yang dilindungi penuh. Dalam keputusan ini, belida berada pada diktum kesatu dan seluruh bagian tubuhnya serta produk turunannya dilindungi. Siapa saja yang menangkap, memelihara, mengonsumsi, akan dikenai pidana. Agar tidak salah tangkap, salah beli, atau salah konsumsi, kenali empat jenis ikan belida yang termasuk dalam perlindungan penuh.

1. Ikan Belida Borneo (Chitala borneensis)

Kenali 4 Jenis Ikan Belida yang Dilindungi
Gambar ikan belida borneo (Chitala borneensis) | Foto: boldsystems.org

Ikan belida borneo ini memiliki ciri fisik berwarna perak dan memiliki pinggiran berwarna hitam yang terdapat pada daerah sirip ekor, sirip dubur, dan bagian belakang bawah tubuh. Bentuk mulutnya seperti kantung yang membuka ke arah belakang.

Ikan ini sering disebut juga sebagai ikan bulu punggung karena pada sirip bagian punggung memiliki bentuk seperti bulu kecil dan pada sirip ekor terlihat menyatu dengan sirip dubur. Bentuk kepalanya cekung yang letaknya berada di dekat punggung.

Habitat belida borneo ini adalah perairan tawar dan bersifat demersal atau makan dan hidup di dasar air. Meski namanya belida bornea, sebenarnya wilayah sebarannya ada di Kalimantan dan Sumatra.

BACA JUGA:
9 Jenis Kucing Hutan Dilindungi yang Tidak Boleh Dipelihara

Baca juga: 5 Lutung Budeng Korban Perdagangan Ilegal Mati Karena Terluka

2. Ikan Belida Sumatera (Chitala hypselonotus)

Kenali 4 Jenis Ikan Belida yang Dilindungi
Gambar ikan belida sumatera (Chitala hypselonotus) | Foto: Istimewa

Hidup di wilayah perairan tawar di pulau Sumatra dan Kalimantan, belida sumatera ini memiliki ciri bentuk tubuh yang pipih memanjang dengan warna perak serta memiliki pinggiran berwarna hitam tepatnya pada sirip punggung, sirip ekor, sirip dubur, dan sirip perut.

Ikan ini memiliki rahang yang dapat memanjang sesuai pertambahan usia. Rahang ikan ini bisa tumbuh hingga jauh melampaui batas belakang mata. Bibir bawahnya membentuk lekukan seperti kantung di bagian belakang.

3. Ikan Belida Lopis (Chitala lopis)

Kenali 4 Jenis Ikan Belida yang Dilindungi
Gambar ikan belida lopis (Chitala lopis) | Foto: BRPPUPP Palembang

Sama seperti jenis belida lainnya, belida lopis juga memiliki tubuh yang pipih memanjang. Bagian punggungnya tampak membesar dan bagian samping badan terdapat gurat sisi yang dibentuk oleh sisik kecil sikloid. Ikan ini memiliki perut berduri ganda dengan ekor yang panjang. Belida lopis dapat dijumpai di sungai berarus dan rawa yang berada di wilayah Sumatra dan Kalimantan.

4. Ikan Belida Jawa (Notopterus notopterus)

Kenali 4 Jenis Ikan Belida yang Dilindungi
Gambar ikan belida jawa (Notopterus notopterus) | Foto: fishbase.us

Tubuh ikan belida jawa berbentuk pipih memanjang dengan panjang maksimal 60 sentimeter. Bagian atas kepala sampai punggungnya berbentuk cembung dan akan mengerucut di bagian ekor. Ikan ini memiliki mulut yang ukurannya cukup besar.

Belida jawa memilik 28-37 pasang duri kecil di bagian perutnya. Sirip pada bagian punggungnya pendek sedangkan di bagian duburnya  memanjang. Sirip terlihat transparan atau kecoklatan.

Habitat ikan belida jawa adalah sungai, rawa, danau, dan perairan payau. Belida jawa menyukai air yang memiliki aliran lebih lambat. Sesuai namanya, Belida ini dapat ditemukan di wilayah Jawa. Namun, ada juga yang dijumpai di perairan tawar di Pulau Sumatera dan Kalimantan.

  • Share
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments