Penobatan Kungkang Tertua di Dunia 2019


Gardaanimalia.com – Dua tahun lalu, kita mendengar kabar bahwa Miss C, Kungkang tertua di dunia telah mati. Tepatnya pada 2 Juni 2017 di Kebun Binatang Adelaide, Australia. Miss C mati karena sakit yang sudah lama dideritanya, di usia 43 tahun. Sebagai satu-satunya kungkang yang ada di Australia, pihak kebun binatang merasa sedih dengan kepergiannya.

Jelang Hari Kungkang Internasional pada 20 Oktober 2019, Guinness World Records mengumumkan kungkang baru bergelar oldest sloth in captivity. Seperti yang tertulis di laman resmi Guinness World Record, Paula, seekor kungkang yang tinggal di Kebun Binatang Halle, Saxony-Anhalt, Jerman menjadi kungkang tertua di dunia. Paula telah tinggal di kebun binatang tersebut sejak 1971.

Paula menikmati makanan favoritnya bersama Jutta Heueur

Pihak kebun binatang mencatat 14 Juni sebagai hari lahir Paula. Pada 2019 ini, Paula menginjak usia 50 tahun. Usia tersebut setara dengan 90 tahun pada usia manusia. Paula menjadi kungkang tertua yang dapat hidup sampai usianya saat ini ketika pada umumnya kungkang hidup dengan rata-rata harapan hidup sampai dengan usia 20 tahun.

‚ÄúTidak ada kungkang yang diketahui atau tercatat dimanapun, baik di alam bebas maupun kebun binatang, yang memiliki umur setua ini,” ujar Jutta Heueur, yang telah lama berprofesi sebagai kurator kebun binatang.

Dengan ini, Paula menjadi salah satu hewan yang mendapatkan pencatatan resmi atas keberadaannya. Selain Paula, ada 65 kungkang di kebun binatang Jerman dan 266 kungkang lainnya di seluruh Eropa sampai dengan akhir 2018.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

1 × two =