Menjarah
Menjarah
Menjarah
Berita

Dugong Tersangkut Pukat Diselamatkan Warga

899
×

Dugong Tersangkut Pukat Diselamatkan Warga

Share this article
Tim gabungan melakukan pemeriksaan Dugong dugon sebelum dilepasliarkan. | Sumber: Yayasan WeBe Konservasi Ketapang
Tim gabungan melakukan pemeriksaan Dugong dugon sebelum dilepasliarkan. | Sumber: Dok. Yayasan WeBe Konservasi Ketapang

Gardaanimalia.com – Seekor duyung tersangkut pukat nelayan di sekitar Pulau Cempedak, Kecamatan Kendawangan, Kabupaten Ketapang, Kamis (14/3/2024) pukul 07.00 WIB.

Ketika ditemukan, duyung atau dalam bahasa ilmiah disebut Dugong dugon berada dalam kondisi hidup dengan sedikit luka di bagian ekornya.

pariwara
usap untuk melanjutkan

Mendapatkan laporan tersebut, Tim Pokdarwis Cempedak Jaya dan Pokmaswas Cempedak Lestari langsung mengamankan duyung ke dalam sebuah keramba di Pulau Cempedak.

Setelah itu, Yayasan WeBe Konservasi Ketapang meminta bantuan kepada pihak BKSDA dan Yayasan IAR Indonesia (YIARI). Hal ini sebagaimana diterangkan oleh Ketua Yayasan WeBe Setra Kusumardana.

“Meminta bantuan BKSDA SKW 1 Ketapang untuk pelaporan permohonan pendampingan penanganan ke Pulau Cempedak dan dukungan dokter hewan dari YIARI,” katanya kepada Garda Animalia, Kamis (14/3/2024).

Setelah melalui pemeriksaan, Dugong dinyatakan dapat segera dilepasliarkan. Satwa dilindungi tersebut telah kembali ke habitat alaminya pada hari itu juga.

Setra mengucapkan apresiasinya kepada masyarakat Pulau Cempedak yang ikut menjaga kelestarian Dugong di sekitar perairan Kendawangan.

“Saya berterima kasih dan kagum pada inisiatif masyarakat Pulau Cempedak yang melakukan upaya perlindungan dan penyelamatan satwa dilindungi ini,” kata Setra.

Dia juga mengucapkan terima kasih kepada pihak lain yang terlibat dalam penyelamatan satwa, termasuk Danlanal Ketapang, BKSDA SKW I Ketapang, Kapolsek Kendawangan, dan YIARI.

Seluruh aktivitas penyelamatan tersebut telah dilaporkan kepada Dinas Kelautan dan Perikanan Kalimantan Barat, BPSPL Pontianak, dan PSDKP Pontianak.

Konservasi Berbasis Masyarakat

Masyarakat menemukan duyung pertama kali dan langsung berinisiatif melakukan penyelamatan sembari melaporkan kejadian tersebut pada pihak berwenang. | Sumber: Dok. Masyarakat Pulau Gelam
Masyarakat menemukan duyung pertama kali dan langsung berinisiatif melakukan penyelamatan sembari melaporkan kejadian tersebut pada pihak berwenang. | Sumber: Dok. Masyarakat Pulau Gelam

Duyung kerap ditemukan di wilayah perairan Kendawangan, khususnya di Pulau Bawal dan Pulau Gelam yang berada di selatan Pulau Cempedak.

Lokasi itu subur akan padang lamun yang menjadi habitat alami Dugong. Masyarakat juga sering mencari ikan di sekitar pulau tersebut.

Selain bekerja di laut, masyarakat Pulau Cempedak pun berperan aktif dalam menjaga kelestarian ekosistem perairan Kendawangan yang meliputi keberadaan Dugong.

Dalam naungan Pokdarwis, masyarakat ikut serta sebagai tim patroli yang mencatat keberadaan Dugong. Patroli dilakukan setiap hari oleh para nelayan ketika mereka pergi ke laut, sehingga tidak ada waktu khusus.

Dalam satu bulan, umumnya Pokdarwis melaporkan lima hingga enam kali penemuan Dugong. Temuan ini kemudian dilaporkan kepada Yayasan WeBe yang melakukan pencatatan rutin.

Sejak 2020, Yayasan WeBe mencatat telah ada 36 penemuan duyung di sekitar perairan Kendawangan. Mengutip Ini Borneo, Setra mengatakan, pihaknya telah melakukan pendampingan masyarakat sejak 2014.

“Jadi bukan cuma sekali dua kali saja. Kegiatan-kegiatan yang kita kembangkan itu mulai dari usaha pariwisata, usaha budaya, usaha konservasi. Ada atau tidak adanya Dugong, kita akan tetap beraktivitas,” lanjutnya.

Dugong Membawa Kesejahteraan

Keberadaan Dugong, menurut Setra, dapat membawa banyak manfaat bagi kesejahteraan masyarakat Pulau Cempedak.

Dugong bisa menjadi daya tarik khusus bagi Pulau Cempedak. Dari sisi pengetahuan, konservasi, maupun pengembangan wisata bahari,” kata Setra.

Selain itu, Setra mengatakan, penemuan Dugong di Pulau Cempedak telah mendukung kegiatan konservasi wilayah perairan Indonesia.

“Penemuan Dugong oleh masyarakat juga mendukung pengelolaan kawasan konservasi laut Kendawangan yang telah ditetapkan oleh Menteri Kelautan dan Perikanan RI,” kata Setra.

Sejak 2020, perairan dan pulau-pulau kecil di perairan Kendawangan telah ditetapkan sebagai kawasan konservasi.

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments