Berita  

Catatan BKSDA Kalbar: 273 TSL Diselamatkan Sepanjang 2020

Catatan BKSDA Kalbar: 273 TSL Diselamatkan Sepanjang 2020
Orangutan masuk ke kebun di Kabupaten Ketapang. Foto: IAR Indonesia

Gardaanimalia.com – Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalimantan Barat mencatat 273 upaya penyelamatan tumbuhan dan satwa liar (TSL) selama periode Januari hingga November 2020. Jumlah ini merupakan kompilasi penyelamatan TSL berupa serah terima dari masyarakat, hasil operasi penegakan hukum serta konflik manusia dan TSL.

“Dari 273 individu TSL yang diselamatkan, terdapat jenis Copsychus saularis atau burung kacer sejumlah 41 ekor. Satu ekor merupakan hasil operasi Polisi Hutan (Polhut) BKSDA Kalbar dan 40 ekor merupakan serah terima dari penangkar burung berkicau,” ungkap Kepala BKSDA Kalimantan Barat, Sadtata Noor Adirahmata.

Selain hasil operasi, BKSDA juga mendapatkan satwa dari konflik. Tahun 2020 ini, ada enam individu orang utan yang terlibat konflik. Sebagian besar konflik itu terjadi karena orangutan masuk ke pemukiman.

Catatan BKSDA Kalbar: 273 TSL Diselamatkan Sepanjang 2020
Lantamal XII Gagalkan Penyelundupan TSL. Foto: tni.mil.id

BKSDA Kalimantan Barat juga menerima beberapa jenis satwa endemik Indonesia bagian Timur dari hasil operasi yang dilakukan oleh Lantamal XII Pontianak. Satwa tersebut antara lain Nuri kelam (Pseudeos fuscata), Kakatua kecil jambul kuning (Cacatua sulphurea), Kakatua koki (Cacatua gelerita), Kakatua maluku (Cacatua moluccensis), Labi-labi moncong babi (Carettochelys insculpta), Biawak banggai (Varanus melinus), dan Bengkarung lidah biru (Tiliqua sp).

“Tumbuhan dan satwa liar hasil penyelamatan ini kemudian diperiksa kesehatannya sebelum akhirnya dilepasliarkan ke habitatnya,” kata Sadtata.

BKSDA Kalbar Bekerja Sama dengan Banyak Pihak

Namun, tidak semua TSL dapat dikembalikan ke habitatnya. Karena kondisi fisik yang tidak memungkinkan, akhirnya TSL tersebut dibawa ke konservasi. Selama ini BKSDA Kalbar bekerja sama dengan beberapa kebun binatang ,di antaranya Sinka Island Park, Taman Safari, dan Jawa Timur Park.

Untuk pemulihan kesehatan, satwa yang membutuhkan rehabilitasi dibawa ke pusat rehabilitasi. BKSDA Kalbar bekerja sama dengan Yayasan Penyelamatan Orangutan Sintang (YPOS), Yayasan Inisiasi Alam Rehabilitasi Indonesia (YIARI), Yayasan Penyelamatan Orangutan Borneo (BOSF) dan Kalaweit.

BACA JUGA:
Diduga Stres, Burung Langka Diselamatkan Warga Lantaran Kasihan

Baca juga: Catatan BKSDA Aceh: Ada 132 Konflik Satwa Liar Sepanjang 2020

Untuk penegakan hukum terkait kejahatan terhadap TSL, BKSDA Kalbar bekerja sama dengan Direktorat Jenderal Penegakan Hukum (Gakkum) KLHK dan Kepolisian Republik Indonesia.

Sedangkan untuk lokasi pelepasliaran, BKSDA Kalbar menggandeng Balai Taman Nasional Gunung Palung, Balai Taman Nasional Betung Kerihun dan Dana Sentarum, Balai Taman Nasional Bukit Baka Bukit Raya, Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan Provinsi Kalimantan Barat serta Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH) di Kalimantan Barat.

Catatan BKSDA Kalbar: 273 TSL Diselamatkan Sepanjang 2020
Pelepasliaran orang utan. Foto: BKSDA Kalbar

Dari catatan jumlah TSL yang diselamatkan tersebut, Sadtata menilai bahwa kesadaran masyarakat untuk menjaga dan melindungi satwa liar maupun satwa dilindungi masih rendah. Ditambah lagi dengan maraknya perdagangan ilegal satwa liar maupun satwa dilindungi.

“Kenyataan di lapangan, masyarakat masih banyak yang bangga berfoto dengan senapan api dengan hasil buruan satwa liar, lalu diposting di media sosial. Hal ini tentunya sangat miris,” katanya, dilansir dari laman suarapemredkalbar, Kamis (17/12/2020).

Ia mengajak seluruh komponen masyarakat untuk aktif dan mengambil peran dalam melindungi TSL.

Subscribe
Notify of
guest
2 Comments
Newest
Oldest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
trackback
1 year ago

[…] Baca juga: Catatan BKSDA Kalbar: 273 TSL Diselamatkan Sepanjang 2020 […]

trackback
1 year ago

[…] Baca juga: Catatan BKSDA Kalbar: 273 TSL Diselamatkan Sepanjang 2020 […]